JPDEWA
 Smile (2022) Sub Indo Online - HERMES21

Smile (2022)

477 voting, rata-rata 6.7 dari 10

Smile (2022). Ketika sejarah horor tahun 2010-an ditulis, dekade ini akan dikaitkan dengan metafora trauma seperti tahun 80-an dengan film-film slasher. Dan meskipun datang di puncak dekade baru, film horor rilis lebar Paramount baru “Smile” cocok dengan kerabatnya yang diinduksi PTSD. Perbedaannya di sini adalah bahwa monster itu sama sekali bukan metafora: Setan, atau roh jahat, atau apa pun itu—filmnya tidak jelas dalam hal ini—secara harfiah memakan, dan disebarkan oleh, trauma.

Secara khusus, sesuatu yang samar-samar yang membuat Dr. Rose Cotter ( Sosie Bacon ) di sepanjang “Smile” menyukai rasa orang yang telah menyaksikan orang lain sekarat karena bunuh diri — bunuh diri yang mengerikan, menyakitkan, berdarah, oleh gunting kebun dan kereta api yang melaju dan pecahan yang hancur dari vas keramik di ruang asupan rumah sakit. Di situlah Rose bertemu sebentar dengan Laura ( Caitlin Stasey ), seorang mahasiswa PhD yang dibawa ke bangsal darurat psikiatri tempat Rose bekerja, gemetar dan ketakutan bahwa ada sesuatu yang keluar untuk mendapatkannya. “Sepertinya orang, tapi itu bukan orang,” Laura menjelaskan, mengatakan hal initelah mengikutinya sejak dia menyaksikan salah satu profesornya memukul dirinya sendiri sampai mati dengan palu empat hari sebelumnya. Di akhir adegan dialog panjang yang membuka film, Laura menoleh ke Rose dengan seringai psikotik di wajahnya dan mulai menggorok lehernya sendiri.

Ini akan meresahkan siapa pun, tetapi terutama mengganggu Rose mengingat ibu Rose sendiri meninggal karena bunuh diri bertahun-tahun sebelumnya. Trauma yang masih ada, dan ketakutan serta stigma yang mengelilinginya, membentuk topik tematik film yang paling cerdas: Tunangan Rose, Trevor ( Jessie T. Usher ) mengakui bahwa dia telah meneliti penyakit mental bawaan secara online, dan istilah-istilah kasar seperti “orang gila”, “gila, ” dan “kasus kepala” digunakan untuk menggambarkan orang yang sakit jiwa sepanjang film. Gagasan bahwa dia mungkin tidak benar-benar diganggu oleh entitas yang sama yang membunuh Laura, dan bahwa halusinasi, waktu yang hilang, dan gejolak emosi mungkin memiliki penyebab internal, tampaknya lebih mengganggu Rose daripada konsep dikutuk. Orang-orang di sekitar Rose, termasuk Trevor, terapisnya Dr. Northcott ( Robin Weigert), bosnya Dr. Desai ( Kal Penn ), dan saudara perempuannya Holly (Gillian Zinzer), tampaknya menganggap masalahnya lebih pada neurokimia daripada supernatural—yaitu, sampai semuanya terlambat.

Satu-satunya yang percaya Rose adalah mantannya, Joel ( Kyle Gallner ), seorang polisi yang ditugaskan untuk kasus Laura. Reuni tentatif mereka membuka pintu ke elemen misteri film, yang membuat sebagian besar “Smile’s” berdurasi 115 menit, tetapi tidak terlalu lama. Alur cerita film ini mengikuti banyak ketukan khas Anda dari misteri horor supernatural, meningkat dari Google cepat (setara era internet dengan adegan perpustakaan kuno yang bagus) ke wawancara langsung dengan penyintas yang trauma dan dipenjara dari apa pun entitas jahat ini sebenarnya. Referensi singkat dibuat untuk sekelompok peristiwa serupa di Brasil, membuka pintu untuk sekuel.

Aset terbesar “Smile’s” adalah kesuramannya yang tanpa henti dan menindas: Ini adalah film di mana anak-anak dan hewan peliharaan sama rentannya dengan orang dewasa, dan elemen horornya berdarah dan mengganggu agar sesuai dengan tema gelap. Kepekaan yang tak tanggung-tanggung ini ditingkatkan oleh kinerja Bacon yang goyah dan rentan sebagai Rose: Pada satu titik, dia berteriak pada Trevor, “Saya tidak gila!,” lalu menggumamkan permintaan maaf dan melihat sepatunya dengan malu. Di sisi lain, senyum tipisnya di pesta ulang tahun keponakannya berdiri sebagai tandingan suram dari seringai sakit yang dilihat para korban entitas sebelum mereka mati (demikian judul filmnya), serta momen yang menyenangkan bagi pemirsa yang dengan enggan mengacaukan jalan mereka. pertemuan serupa di tengah-tengah episode depresi.

Sayangnya, terlepas dari keunggulan yang menarik dan keahlian yang kuat di belakang kamera—palet warna, dalam nuansa lavender, pink, teal, dan abu-abu, dipilih dengan cakap dan pada saat yang tepat—“Senyum” berkurang oleh fakta bahwa itu bukan sebagai konsep segar seperti yang terlihat. Ini adalah fitur debut sutradara Parker Finn sebagai penulis dan sutradara, berdasarkan film pendek yang memenangkan penghargaan juri di SXSW 2020. Untuk mengubahnya menjadi film rilis luas non-waralaba dari studio besar seperti Paramount dalam waktu dua tahun —dalam pandemi, tidak kurang!—adalah pencapaian yang mengesankan, tentu saja.

Namun dalam melengkapi konsep dari film berdurasi 11 menit menjadi hampir dua jam, “Smile” tidak hanya bersandar pada plot misteri formula, tetapi juga pada tema horor dan citra yang diangkat dari hit populer seperti ” The Ring ” dan “ Ini Mengikuti .” David Robert MitchellFilm 2014 adalah pengaruh yang sangat menonjol, katakanlah, pada “Smile,” yang, dikombinasikan dengan penempatannya pada kontinum “ini benar-benar tentang trauma”, menjadikan ini pengalaman film yang kurang menguatkan daripada yang mungkin terjadi jika film itu rusak. cetakan lebih agresif. Itu memang memperkenalkan Finn sebagai helmer horor yang cakap, yang memiliki bakat untuk menakut-nakuti lompatan yang dibuat dengan elegan dan kemampuan untuk membuat penonton merasa tidak nyaman dan kesal saat mereka keluar dari teater — keduanya merupakan keuntungan untuk film seperti ini. Tetapi penggemar yang bersemangat untuk melihat film horor “asli” yang diputar di bioskop harus meredam harapan itu. hermes21.com

Oleh:
Diposting pada:
Tagline:Once you see it, it’s too late.
Kualitas:
Tahun:
Durasi: 115 Min
Negara:
Rilis:
Bahasa:English
Anggaran:$ 17.000.000,00
Pendapatan:$ 202.000.000,00
Direksi: