JPDEWA
 Ticket to Paradise (2022) Sub Indo Online - HERMES21

Ticket to Paradise (2022)

205 voting, rata-rata 6.8 dari 10

Ticket to Paradise (2022). Menonton “Ticket to Paradise” pasti akan teringat pada kalimat James Stewart yang terkenal dari “The Philadelphia Story” tahun 1940-an. Bunyinya, “Pemandangan tercantik di dunia yang indah dan indah ini adalah kelas istimewa yang menikmati hak istimewanya.”

Untuk lebih jelasnya, kelas istimewa dalam rom-com Ol Parker yang tidak biasa tidak hanya terdiri dari karakter utama cerita: arsitek yang sukses, pedagang seni, dan lulusan baru dari sebuah perguruan tinggi mewah, dengan kantong yang cukup dalam untuk membeli perpanjangan waktu. liburan mewah di Bali. Dalam kasus khusus ini, itu juga terdiri dari dua bintang film yang bonafid— George Clooney dan Julia Roberts (Anda mungkin pernah mendengar tentang mereka di sana-sini)—bermain dengan hak istimewa yang diperoleh dengan baik dari status mereka sebagai yang terakhir. -Superstar Hollywood yang baik hati, sambil bertengkar melalui beberapa zingers pahit dan gotcha sarkastik.

Dalam hal itu, tentu saja merupakan pemandangan yang indah, untuk menyaksikan dua bangsawan layar perak yang cantik dan selalu karismatik bersatu dengan latar belakang tropis yang menakjubkan (dan dalam video promosi yang berbusa), dengan wajah mereka yang menua dengan anggun di depan dan di tengah sebelum kita semua manusia. . Sayangnya, tautan longgar antara “Ticket to Paradise” dan klasik obeng George Cukor berhenti di sana, pada kutipan yang disebutkan di atas. Dan Anda harus menyalahkannya pada skrip putus asa yang terlalu bergantung pada kehadiran magnetis aktor A-list saja, alih-alih mengganggu dengan cerita bagus yang bisa kita root.

Jadi mari kita beralih ke kutipan lain dari film lain. Pada tahap ini, bayangkan penggemar berat komedi romantis ini, melemparkan tangan jazznya ke udara dan berteriak seperti mendiang William Hurt dalam “ A History of Violence ”: “Bagaimana kabarmu?” Memang, bagaimana pesona Roberts dan Clooney yang tanpa usaha tidak menghasilkan jenis rom-com yang biasa kita dapatkan di tahun 90-an? Masalahnya adalah kisah romantis kedua yang terbentang di sekitar mereka, yang tidak menyentuh satu nada pun yang dapat dipercaya. Itu milik Lily ( Kaitlyn Dever yang menyenangkan di bagian yang ditanggung), yang merupakan lulusan perguruan tinggi tersebut di atas dalam perjalanannya ke liburan Bali, dengan sidekick wanita yang menyenangkan dan sangat aktif secara seksual, Wren ( Billie Lourd), dan undangan untuk bergabung dengan firma hukum papan atas sekembalinya dia.

Tak lama kemudian, Lily memutuskan untuk menikah dengan petani rumput laut tampan Gede ( Maxime Bouttier ) yang entah bagaimana dengan cepat jatuh cinta, setelah urutan pertemuan paling lucu yang bisa dibayangkan. (Lebih tepat untuk menyebut adegan itu sekadar bertemu dan melepaskan yang imutseluruhnya.) Jadi, alih-alih menikmati waktunya bersama Gelatik, bersenang-senang di malam hari dan pulang ke rumah untuk masa depan cerah yang menanti—kau tahu, seperti yang akan dilakukan wanita muda cerdas sekalibernya—Lily mendedikasikan seluruh dirinya untuk Gede. Tentu saja tidak ada yang salah dengan cinta pada pandangan pertama dalam hidup atau dalam film, jenis yang disukai kritikus ini tanpa malu-malu, terutama dalam konteks sinematik. Tetapi untuk membuat keputusan besar dalam hidup untuk menikah dan memutuskan untuk tinggal di Bali untuk itu? Bahkan pemanen es kasar Kristoff dari ” Frozen ” menertawakan gagasan ini: “Maksudmu memberitahuku bahwa kamu bertunangan dengan seseorang yang baru kamu temui hari itu?” Dan itu adalah film Disney dengan latar abad ke- 19 .

Secara obyektif, Lily tidak memutuskan pernikahan pada hari itu dengan tepat. Tapi film ini sangat kurang dalam membangun romansa dan chemistry pasangan itu sehingga terasa seperti vonis di hari yang sama. Apa yang dilakukan rekan penulis Parker dan Daniel Pipski adalah menggunakan alur cerita Lily sebagai alasan untuk menyatukan David Clooney dan Georgia Roberts, orang tua Lily, dan mantan masing-masing yang saling membenci. Tetapi tugas itu memanggil dan keduanya memulai misi ke Bali untuk mengakhiri hubungan asmara konyol ini sebagai sepasang orang tua yang bertanggung jawab.

Sejujurnya, “Ticket to Paradise” mendapatkan beberapa niat baik selama adegan David-Georgia dan memberikan keduanya beberapa momen pertengkaran yang tajam, beberapa di antaranya sayangnya merusak trailer film. Tapi ketegangan seksual mantan pasangan dan kemudahan alami dalam membenci satu sama lain mendapatkan harga tiket masuk, bahkan ketika kebahagiaan sesaat yang kita rasakan di hadapan mereka memudar dengan Lily dan Gede sering muncul kembali dan minat romantis masa kini dari Georgia (diperankan oleh Lucas Bravo) menghabiskan terlalu banyak waktu. Akan menjadi satu hal jika “Ticket to Paradise” menghabiskan waktu untuk memikirkan tunangan muda, membantu kami memahami apa yang membuat mereka menarik dan cocok satu sama lain. Tetapi setelahnya, Anda akan terkejut melihat betapa sedikitnya Anda akan belajar tentang keduanya, terlepas dari kasih sayang mereka yang besar terhadap tempat yang sering mereka sebut indah. Yah, tentu saja indah karena apa yang kita lihat kebanyakan adalah resor mewah, fakta yang membuat kutipan “Saya mengerti mengapa dia suka di sini” dari orang tua sangat lucu ketika mereka menunjukkan empati terhadap keputusan Lily untuk tinggal. Bukankah semua orang menyukai resor mewah?

Kami dapat melihat beberapa hal di luar resor, seperti lahan yang indah dari keluarga Gede yang mendukung dan sepasang situs wisata. Tapi “Ticket to Paradise” tampaknya anehnya tidak tertarik pada dinamika keluarga atau apapun yang berkaitan dengan Bali, kecuali beberapa tradisi pernikahan yang digambarkan secara kartun. Di dunia film ini, semuanya adalah kebisingan latar belakang dan item dalam daftar alasan untuk menyatukan George dan Julia. Korban paling menyedihkan dari disposisi ini adalah Gelatik. Tetapi dengan getaran PJ Soles-nya, Billie Lourd masih berlari dengan mempesona, melakukan dosa besar karena jauh lebih berkesan daripada pengantin wanita itu sendiri. Mungkin sebagai balas dendam, film ini secara berkala melupakan keberadaannya.

Pujilah bintang-bintang sekolah tua Roberts dan Clooney karena mengangkat mélange yang tidak bersemangat ini dan dalam kasus-kasus tertentu, bahkan membuat Anda melupakan film tidak masuk akal yang mengelilingi mereka. Tapi itu tidak cukup, terutama jika Anda mengharapkan kepulangan untuk rom-com dahulu kala. hermes21.com

Oleh:
Diposting pada:
Tagline:They’re in this together for better or worse.
Rating:PG-13
Kualitas:
Tahun:
Durasi: 104 Min
Rilis:
Bahasa:English, Magyar
Anggaran:$ 20.000.000,00
Pendapatan:$ 119.000.000,00
Direksi:

Download Ticket to Paradise (2022)